Thursday, November 25, 2010

Salam

Selepas sekian lama aku tinggalkan blog ni berabuk, malam ni terasa pulak aku nak update blog aku nih. Berkebetulan aku ada sikit masa sambil menonton tv.

Malam ni dalam facebook ramai friends aku, kebanyakannya merupakan student aku, menulis pada profile masing-masing tentang penggunaan kata singkatan untuk "Assalamu'alaikum" sebagai "akum", "a'kum", "salam" dan seumpamanya. Kata singkatan ini akan memberikan maksud yang berbeza dengan maksud "Assalamu'alaikum" itu sendiri. Misalnya kata "akum" itu sebenarnya merupakan gelaran untuk orang-orang Yahudi untuk orang-orang bukan Yahudi yang bermaksud "BINATANG" dalam Bahasa Ibrani.‌

Aku sangat setuju dengan saranan ini. Sebenarnya polemik tentang perkara ini telah lama beredar dalam mailing list muslim. Supaya maksud yang ingin kita sampaikan itu tepat, ada baiknya kita menulis kata salam itu secara penuh atau singkatan kata yang mempunyai makna yang seakan-akan makna sebenarnya iaitu "Assalam" atau "Salam" saja sebagaimana yang disarankan.

Walau bagaimanapun, dalam dunia yang serba pantas ini, kekadang kita perlu meringkaskan tulisan kita seberapa ringkas yang mungkin, terutama apabila kita menghantar mesej melalui sms. Di samping kita dapat menjimatkan masa semasa menulisnya, kita juga dapat menjimatkan bandwidth.

Dalam penulisan, banyak kita temui singkatan yang sudah mantap penggunaannya seperti "dll", "etc", "cth", "eg", "ASAP" dsb. Perkataan ini jika disalahsebut, mungkin tidak memberi apa-apa signifikan yang besar seperti kata "ASAP" untuk "as soon as possible" yang sering disebut "asap" yang seolah-olah ia merupakan kata untuk asap api. Tetapi sekiranya singkatan ini untuk perkataan yang berkaitan dengan agama seperti kata salam ini, mungkin kita harus berhati-hati supaya maksudnya tidak jauh bezanya dengan maksud yang sebenar; atau lebih teruk lagi memberikan maksud yang hampir berlawanan.

Perkataan seperti "takzim" misalnya, sudah menjadi kebiasaan digunakan umum untuk menggantikan perkataan "ta'azim", selepas DBP tidak lagi menggunakan apostrope untuk menggantikan abjad jawi ('ain). Padahal, kedua-dua perkataan ini terdapat dalam kamus Bahasa Arab yang memberikan maksud yang sangat berbeza. Begitu juga dengan istilah "fitnah" sudah lumrah digunakan untuk maksud "menuduh tanpa bukti", padahal maksud sebenarnya mengikut al-Qur'an adalah jauh lebih luas daripada itu sehinggakan boleh dikiaskan bahawa "fitnah" itu lebih kejam daripada pembunuhan. Ulasan lanjut sila ke Maksud Fitnah.

Bila kita menulis nama nabi Muhammad biasanya kita meletakkan huruf (sod) di hujungnya untuk singkatan SallAllah-u-Alaihi-wa-Sallam. Umum mengetahuinya, dalam abjad rumi ia digantikan dengan singkatan "saw". Singkatan "saw" tidak seharusnya disebut sebagai "saw" sebagaimana perkataan Inggeris untuk gergaji atau untuk kata lampau "see", sebaliknya ia disebut penuh. Namun aku masih ingat seorang VVIP menyebut saw (gergaji) selepas nama Muhammad semasa memberi ucapan.

Jadi, pendapat aku cara menulis mungkin boleh dilonggarkan asalkan tidak mengelirukan dan pembaca tahu cara menyebutnya. "A'kum" adalah singkatan untuk dan harus disebut "assalamu'alaikum" bukannya akum. Tidak ada maknanya kalau kita menulis dengan lengkap dan tepat sebaliknya sebutannya kurang tepat. Ramai kita dengar orang memberi salam dengan menyebut "assamu'aikum", "samekom" dan seumpamanya yang tidak memberikan makna apa-apa atau memberikan makna yang buruk. Namun apalah bezanya dan apalah salahnya menulis "assalam" untuk singkatan "assalamu'alaikum".

Allahu'alam...


Maksud dan adat memberi salam boleh dilihat di SALAM DAN BERSALAMAN.

4 comments:

  1. yepp! good info..sometimes org tak faham knapa salah kenapa x betul. byk sgt WH questions yg terkeluar. penjelasan prof sgt jelas..:)

    ReplyDelete